RSS

Thursday, December 11, 2008

Biduk Lalu (Borak Sorang2)



Tekan butang ‘ENTER’. Keluar window, “The license server manager (lmgrd) has not been started yet, the wrong port@host or license file is being used or the port or hostname in the license file has been changed. (error code = -15)”. Huhuhu..bla la gaknye bleh guna ni. Susah2 sangat, wat keje kat lab jelah. Huk3…


Dalam duk belek2 manual CST ni, adik aku sms. Dia ada di rumah. Tengah cuti semester sampai bulan Januari. Pelik. Kenapa university dia suka bagi cuti lama2. Lain plak ceritanya dengan university APEX ni. . “Itulah istimewanya university APEX,” komen seseorang. Huk3..dan bila adik aku sms ni, teringat plak waktu aku cuti2 Malaysia sambut raya kat umah (Hari ni raya ke-4, masih tak leh posa lagi. Aku hampir terlupa. Huk3..)



Raya Haji/Korban. Medan terbaik untuk berjumpa kaum keluarga. Tapi tahun lepas, aku tak balik beraya. Tahun ni, Alhamdulillah, idul adha jatuh pada waktu cuti semester. Dan dengan perancangan-NYA, iduladha jatuh pada hari isnin+cuti sekolah. Yg sekolah menengah, kompem2 dh kat umah. Adik aku yang kat matrik dapat balik jugak (15 minit je dari rumah ke matrik. Kalau x balik, x tau ar nak cakap pe. Ish3..). Dan seperti yang dirancang, malam raya kami buat bbq. Aku kuarkan idea, akak aku kuarkan duit, Adik2 aku kuarkan tenaga. Perkongsian pintar. Hehe..


Dan malam tu, kami membakar apa sahaja makanan yang boleh dibakar. Dalam rintik2 hujan, kami gagahkan diri memasak di bawah balai berbumbung (pendek kata, tak kena hujan laa..). Masak2, makan2, borak2, amik2 gambar (terdelete plak b4 sempat transfer ke pc. Huk3..), gosip2, sakat2 dan banyak lagi aktiviti yang dilakukan. Namun, tiada acara sukaneka. Tidak sesuai pada waktu tersebut. Ketika hampir selesai aku, keluargaku dan kucing2ku meratah apa yg telah dimasak, datang pula pakcikku. Rumah dia tak jauh sangat. Seberang sungai belakang rumah aku je, tapi dia baru balik dr rumah mertuanya kat kampong sebelah. Sambung makan2 sambil borak2. Area pukul 10, pak cik aku balik. Selepas itu, suma jadik ular sawa. Melingkar di tempat2 yang strategic. Hujan turun dengan lebatnya (Hujan tak berhenti sampai petang raya..). Seolah-olah menyuruh kami melabuhkan mata lebih awal. Tido awal utk acara esok hari.


Keesokan harinya, habis solat, acara bermula kembali. Dalam kesejukan pagi (hujan tak berhenti lagi), kami bergotong-royong masak apa yang patut. Takde yang istimewa sangat. Ketupat, lodeh dan ayam masak merah. Tak buat rendang, banyak kolestrol. Dan tengahari tu akak aku balik dari kampong mak mertua dia kat Pontian, bawa nasi burasak (aku agak je nama dia cmni. Huhu…). Makan2, tukar2 cerita. Nak pegi beraya tak dapat coz hujan lebat, x dapat keluar. So, berayalah di rumah bersama keluarga tercinta. Habis cerita raya.


Bukan keseronokan beraya yang aku nak cerita, tapi keseronokan bersama keluarga. Balik cuti sekali-sekala di rumah, jika hanya digunakan utk makan tidur, tak de maknanya. Manfaatkan masa bersama. Kalau boleh, setiap kali balik rumah, ada sesuatu yang menarik yang dilakukan, yang bisa mengingatkan kita pada betapa indahnya saat2 bersama, betapa beertinya mereka pada kita dan betapa bermaknanya kehadiran kita pada mereka. Ada sumbangan/tandamata yang kita tinggalkan buat keluarga di rumah. Tanda bahawa kita begitu menghargai dan menyayangi ikatan tersebut, walaupun hanya sekadar gelak-tawa hasil usikan2 nakal. Terutama mak dan ayah kita. Aku tahu, ramai yang susah nak lafazkan rasa sayang dan cintanya pada mak ayah sendiri. Bak kata UNIC, Lafaz yang Tersimpan


Lafaz Yang Tersimpan

Album : Tika Itu
Munsyid : UNIC


Luluh hatiku yang sayu
Menatap wajahmu tenang dalam lena
Kasih zahirkan laku
Sedangkan bibirku jauh dari l

afaznya

Dan raut tuamu membekas jiwaku
Meredakan rindu mendamaikan kalbu
Tak mungkin kutemu iras sentuhanmu

Biarpun kuredah seluruh dunia
Mencari gantimu


Betapa sukarnya menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanya sekadar
tingkah

Cuma ungkapan kebisuan yang
melindungkan kalimah rah

sia

Masih kubiarkan waktu
Melarikan lafaz kasihku padamu


Mengapakah sukar menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanyalah sekadar

tingkah
Cumalah ungkapan bisu kalimah rahsia

Apakah yang hilang anda

i dilisankan
Bait penghargaan penuh kejujuran
Tak mungkin terlihat cinta yang merona
Jika hanya renungan mata yang bersuara

Bukan tutur kata


Tiada lagi ertinya pengucapan
Andai akhir nafas di hujung helaan
Sebelum mata rapat terpejam
Usah biar kehilangan
Menggantikan lafaz yang tersimpan


Seringkali aku dengar, kes bergaduh adik-beradik, kecik ati dengan mak ayah, dengan adik-beradik dan masalah2 keluarga yang lain. Natijahnya, hidup rasa macam tak best je. Benar, sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula ahli keluarga. Keluarga mana yang tak pernah dilanda masalah, namun kebijaksanaan ahlinya yang dituntut dalam menangani masalah tersebut. Perselisihan pendapat, berbeza fahaman, berlainan parti politik, bukan alasan untuk memutuskan tali persaudaraan. Bukan alasan untuk menidakkan kenyataan bahawa darah yang mengalir di dalam tubuh itu sama dengan darah yang mengalir di dalam tubuh kita. Kesilapan masa lampau juga sering dijadikan sebab tercetusnya persengketaan. Lupakah pada peribahasa “Buang yang keruh, ambil yang jernih”?


Benar, “Carik-carik bulu ayam, akhirnya akan bercantum jua”, tapi carikan itu tidakkan bercantum jika bulu ayam itu telah terkena gam tatkala tercarik dan mengeras sebelum bercantum. So, sebelum tercarik, pastikan bulu ayam itu digam dahulu. Ikutlah perumpamaan, “Biduk lalu, kiambang bertaut,”.




Jika harta benda mampu kita korbankan, mengapa tidak kita korbankan sifat ego di dalam diri dalam memastikan hubungan kekeluargaan tersebut terus berpanjangan. Memang perit jika terkorban dalam pengorbanan, namun jika niat kalian ikhlas kerana Allah, usah ditangisi peritnya pengorbanan itu.


Kesimpulan, pandai2 simpulkan sendiri ye. Ok, nak sambung balik baca manual CST ni. Wassalam



1 comments:

sHi sYaHirAH HaNiM iDRiS said...

salam kak lin
alamak terreject pulak comment kak lin hari tu..kalo rajin bg balik buleh? hehe.. rindu juga pada kamu fillah =)